Wednesday, October 31, 2012

Lucky "thing"


Berbicara tentang keberuntungan, adalah bicara sejauh mana rasa syukur setiap orang. Karena keberuntungan sebesar apapun jika tidak bisa dimaknai , tidak bisa dikatakan keberuntungan.

Keberuntungan yang saya ingin bagi kali ini adalah, keberuntungan sebuah benda. Whatever lah ya, walaupun kata orang sebuah benda tidak bernyawa dan tidak akan merasakan apa-apa tapi saya yakin jika dia kita rawat kita sayangi dan selalu membantu kita saat sedang dibutuhkan, bisa jadi barang itu menjadi sangat berharga. Sampai kemanapun kita pergi dia dibawa serta.

Seperti benda-benda kesayangan saya ini, walau saya sudah merantau jauh membelah samudera hindia, sayang jika saya harus meninggalkan barang-barang ini.

Apalagi ditempat saya sekarang jarang sekali saya temui benda yang sama. Memang terkesan konyol, banyol atau apa sihh ?
tapi ga tau juga ya saya senang share ya ini.. :D

Mau tau apa sih benda-benda yang beruntung bisa jalan-jalan ke abudhabi , naik pesawat dan menetap bersama selama beberapa tahun terakhir??

Taraaaaaa.. ini dia,..
1. Menurut ibu saya hasil dari ulekan ini tidak akan sama dengan hasil blender, masakan akan terasa beda dengan benda traditional ini, akhirnya saya bawa ke sini deh,..
                                                         
2. Simungil ini saya bawa karena suami saya suka telor ceplok kering dan bulat sementara jika pake teplon biasanya tidak akan jadi telor yang saya inginkan.. jadi ikut sertalah dia kemari.. hehe ssssttt ini juga bisa buat kue serabi lohhh.. tapi sayang gagal maing gagal maning son :(






3. Nah yang ini juga kurang lebih sama, cuma yang ini saya khususkan untuk sambal saja .

 4. Nah ini dia tampah mungil saya, bukan untuk menampi beras loh, saya pengen aja bawa dia untuk tempat kerupuk sebelum masuk toples atau buat apa aja dehhhh ...

 5. Nah klo yang ini , seiring berjalannnya waktu dan modernisasi , saya masih ingin melestarikan kerajinan pedagang kecil yang kreatif, saya membeli ini dari tukang pekakas, tujuannnya alat pemotong keripik pisang atau keripik singkong di Garut , hanya saja untuk membuat bawang goreng juga bisa loh mak...
harganya hanya Rp.13.000.00 kalau pakai mesin bisa mahal lagi harganya :D



6. Nah ada satu lagi nih.. karena saya suka sekali kue pancong saya juga punya ini... bisa juga untuk buat kue pukis.. hmmmmm yummmiii sudah punya resepnya belumm? nanti saya kasih tau dehhh :D


Kok bisa ya mak kayak gini aja diposting , ya gitu dehh klo lagi geje..
apa sih    ???? 




18 comments:

  1. Hiihihi...Emang bener loh kata orang tua, hasil ulekan lebih enak di bandingkan sama hasil yang di blender..
    sangat cocok dan pas barang itu di bawa kesana ya Mak..!!

    Meskipun merantau, tetep hatinya mah Indonesia xixii..
    Ayo atuh sana bikin kue pukis, aku icip2 ahh..

    ReplyDelete
  2. ishhh jadi maluuuu.. mak

    biar serasa di indonesahh gitu mak..

    suka pukis ya mak, untuk sementara beli dulu ya mak, lagi sibuk ngetik nih :D

    ReplyDelete
  3. Dan sy pernah nyoba halusin bumbu pk blender, ternyata hasilnya memang beda.. Lebih enak di ulek walopun cape.. Hehehe.. Kl ulekan kecil buat sambel juga di rumah sy ada tp tetep yg pk batu, pernah nyoba yg pk kayu tp kok lebih cape ya nguleknya :D

    Kl tampah biasanya di rumah buat naro sayur2 yg mau di masak :D

    ReplyDelete
  4. emang mak, kadang saya juga ngulek pake yang batu dulu, setelah halus dan disajikan baru deh pindahin ke kayu..

    takut juga nanti otot tangan kayak binaraga kann, kelamaan pake ulekan kayu xixiixi

    nah si tampah emang multi Fungsi ya :D

    ReplyDelete
  5. hahaha...keren mak bawaannya, pasti orang Arab bingung, ini benda apaan?, hehehe

    ReplyDelete
  6. Hihihi yang mereka bingung sih ulekan nya. Karena ulekan sini bentuk nya seperti gilingan obat yg di klinik2 itu hhihi

    ReplyDelete
  7. wahahaha.....kok ya sama ya,saya aja mpe bawa ulekan dari tanah liat 2 xixixixi....

    ReplyDelete
  8. bersih amat wajannya mak hihihihihihi tapi tuh parutan bwg, buat singkong juga kan???

    ReplyDelete
  9. emang bener kok..., sambel ulekan jauh lebih enak dibanding sambel blender.... *terbukti*

    tapi karena males...tetep aja pakai blender... biar cepett he2

    ReplyDelete
  10. Saya juga nggak bisa lepas dari barang2 itu mak, dulu pas baru nikah brg2 itu yang duluan dicari, apalagi kuali kecil itu yg paling penting (soalnya suami doyan telor dadar yang tebel2 itu loh mak) kecuali yg terakhir itu, kue pancong itu yg gimana ya mak? *gak gaul bgt* :D

    ReplyDelete
  11. masyaAlloh, maaak! niat pindah banget ini mah! :D
    aku cuma bawa wajan mungil sama kukusan doang. itu aja udah diketawain. :D :D :D

    ReplyDelete
  12. Hidup ulekan... Hihihi. Tapi memang lebih mantap hasilnya ketimbang blender ya...

    ReplyDelete
  13. ketawa ketiwi pas liat tampah...duh si emak ni...jd ngiri sm tampah dan temen2x td..bs terbang sp jauh ke sno...hihi

    ReplyDelete
  14. bener-bener brg dapur ga ketinggalan ya mak hihihi
    sy dulu cm bw sekoper baju dll ga kepikiran pula bw ini itu. eh pas pindah kesini n pny si kecil, bawa jg lho itu ulekan, yg ga ketinggalan selimut kesayangan si kecil yg baunya dh ga karuan hahaha

    ReplyDelete
  15. foto teakhir itu cetakan kue pancong ya? saya malah sedang mendambakan cetakan kue pancong hehehe....

    ReplyDelete
  16. haduhhhhhhhhh gara gara ada gambar cobeknya ini kembaran mengingatkanku pada nasib cobek batuku yang kubawa saat balek tahun lalu, pas di bandara juanda si cobek yang rencanaya kita tenteng aja bawa dikabin gak dibolehin sama penjaga boardingnya...hiks..yo wis apa maudikata wong lupa ditaruh bagasi yang udah overload...hiks..belom beli lagi cobek batu sejak yang lama pecah... emang berguna banget ..:)

    ReplyDelete
  17. duh, sy dulu waktu msh pindah2 males bawa barang bnyk. Coet n mutu sengaja beli di tempat baru n selalu ditinggal. Untung masih di Indonesia...hehe. Tp pernah sy kewalahan nyari coet n mutu waktu tinggal di pelosok kalimantan. Dapet, tp harganya muahal. Salut maak mhs bs bawa barang2 begitu bnyk :)

    ReplyDelete

Terimakasih sudah berkunjung, silahkan berkomentar dengan sopan, dan lucu *loh

dan jika berkenan dengan nama dan alamat Blog yang benar
Supaya memudahkan saya untuk bersilaturahmi kembali.ke Blog Kamu